Sayatan Hitam Yang Tak Mudah Terhapus Oleh Waktu..

Posted by wong ngalam On Sabtu, 08 November 2014 0 komentar



kebahagia'an yang terlihat begitu indah.
semua seakan sirna dan menjadi sebuah luka.
ketika rasa cemburu melanda.
dan menciptakan sebuah petaka.
yang tersisah hanya sebuah penyesalan dan rasa bersalah.






namaku Okta Van Diny
hihihi
kek nama cewek ya..?
tapi aku cowok guys.
hehehe
orang orang kebanyakan manggil aku ivan.
aku orangnya gak terlalu tampan..
tapi banyak orang yang bilang aku cakep..
katanya sih.. :D

aku mau ceritain kisah ku yang mungkin sedikit mengharukan sobat,tapi ma'af kalo jelek ceritanya..
maklum masih baru belajar bikin cerita..
hehehehe



semua berawal ketika umurku 16 tahun,awal dimana aku mengenal cinta.
sa'at itu aku masih duduk di bangku sekolah menengah akhir dan aku masih kelas 2 SMA.
hihihihi maklum aku orangnya pemalu guys,jadi pengalaman cintaku agak sedikit lambat.

waktu itu aku lagi deket sama seorang gadis jelita.
menurutku sih anaknya super cantik guys,dia kayak seorang ratu di kelasnya.
kita beda kelas,jadi agak jarang ketemu.
suatu ketika aku memberanikan diri untuk meminta nomer hpnya guys.
saat itu dia ada di kantin sekolah lagi istirahat sama temen temennya.

eh ma'af belom aku kasih tau namanya,namanya rani guys.
" hay rani? (sapaku dengan nada agak sedikit gugup)
"eh ivan,ada apa van tumben tumbenan sendiri ke kantin?"
emmmmm, emmmm (bingung mau gimana mulainya)
am em am em aja van,emang ada apa sih? sini duduk dulu gak usah gugup gitu ih.

akhirnya aku duduk di sebelah rani dan aku gak nyangka bisa se deket itu sama rani guys.
"gini ran,emmmmmm gimana ya,bingung aku ngomongnya ran.
emang kenapa sih van tarik nafas dulu van biar gak gugup,terus omongin deh ada apa"

aku jadi tambah gugup gara gara di ketawain sama temen temen rani.
akhirnya aku beranjak dari tempat duduk dan ku tarik rani keluar kantin.
sesampainya di luar kantin aku omongin deh semua.

" gini ran,aku mau minta nomer hpmu boleh gak?
owalah gitu aja kok sampe pake narik narik keluar kantin van,disana aja tadi kan bisa van.
ya tapi aku malu sama temenmu ran,aku baru pertama minta nomer hpnya cewek ran."

sambil ngambil hand phone dari sakunya rani ketawa kecil karena kekonyolanku.

"ini van nomernya,emang ada apa sih kok tiba tiba minta nomerku van?
emmm ntar aja deh aku kasih tau kenapa ran,ntar aku sms ya ran.
makasih banyak ya rani?"
tanpa kusadari,ternyata dari tadi tanganku masih megang tangannya rani.
eh ma'af ran,sampe lupa ngelepas gegaman tanganmu ran.
hihihi (rani cuma senyum kecil)
iya van gpp kok,ntar sms beneran ya? jadi penasaran nih ada apa."

akhirnya bel pulang sekolah pun berbunyi.
sambil keluar kelas aku ngerasa seneng banget,sambil senyum senyum sendiri.
akhirnya aku pulang dengan hati yang berbunga bunga guys.

dari situ aku mulai pdkt sama rani,lewat sebuah sms yang mungkin kalian semua juga pernah kok ngerasain gimana rasanya pdkt itu.
aku malu mau ceritain gimana pdktnya guys.
hehehehehe

setelah 2 bulan aku pdkt sama rani,kedekatan kami jadi agak gimana ya..
kayak udah pacaran aja gitu,sifat manja rani ke aku kayak emang kita bener bener pacaran.
akhirnya di satu kesempatan aku beranikan diri buat nembak dia.
waktu itu tanggal 20 maret tahun 2005.
semula aku aja dia jalan2 ke alun alun kota malang,dan akhirnya kami pindah ke tugu kota malang.
di tengah indahnya bunga bunga yang ada di tugu,aku berani'in ungkapin semua isi hatiku ke rani
"rani?
iya ivan ada apa?
aku gak tau mesti ngomong apa ran,kedekatan kita udah bukan sewajarnya sebagai teman.
aku tau mungkin ini terlalu cepet ran,tapi aku emang gak bisa bohong sama perasa'anku.
sejak awal aku liat kamu,terus aku berani'in diri buat minta nomer hapemu,kamu tau gak kenapa ran?"

rani cuma diem sambil terus menatap mataku..

"sebenernya aku suka sama kamu ran,aku gak tau kenapa.
tapi hatiku gak bisa bohong ran,deket sama kamu itu rasanya kayak nyaman banget ran.
kamu mau gak jadi pacar ku ran?"
dengan penuh harapan ku genggam tangannya dan ku tatap wajah rani.

"gimana ya van,jujur aku juga mulai suka sama kamu.
tapi aku ragu van,kira kira kamu bisa gak jagain hatiku van?"
serentak aku menjawab dengan spotan.
"sebisa mungkin aku kan berusaha jagain hatimu ran,meskipun sebuah nyawa yang akan menjadi taruhanya ran."

5 menit kami terdiam dalam sebuah keheningan,hanya mampu bertatap muka dan berpegangan tangan.
entah kenapa tiba tiba rani memelukku dan berkata.
"aku mau van jadi pacarmu,tapi kamu harus janji gak bakalan ninggalin aku dalam keada'an apapun.
setidaknya kamu beri kabar aku itu udah lebih dari cukup van."

serasa gak percaya aku denger jawaban rani dan aku hanya bisa tersenyum bahagia mendengar semua itu.

hihihihi..
seneng baanget bisa dapetin seorang putri cantik seperti rani..
bulan demi bulan telah kita lalui tanpa adanya sebuah pertengkaran.
banyak deh pengalaman indah yang kami lalui.
dari jalan jalan kegunung,kepantai, macem macem pokoknya.
emang agak aneh sih,kata orang orang,pacaran tanpa sebuah pertengkaran itu bagaikan sayur yang kurang garam.
tapi kalo terlalu banyak pertengkaran dalam sebuah hubungan kan kayak sayur yang kebanyakan garam.
hahahahahaha becanda dikit guys.

namun dibalik sebuah kegembira'an itu mulai timbul rasa cemburu yang selalu menghantui ku.
entah kenapa rasa cemburu itu selalu hadir dalam pikiranku saat dia lagi becanda sama temen temen di kelasnya.
rasa takut akan kehilangan rani  terus terbayang bayang.
mungkin karena aku terlalu cinta sama rani.

sampai akhirnya rasa curiga itu memberanikan diriku untuk melihat hape rani.
waktu itu aku lagi maen kerumah rani.
lalu aku iseng iseng minjem hapenya rani.
sebenernya aku gak mau,tapi rasa cemburu itu memaksaku.
dan akhirnya aku nemuin sms yang menurutku gak wajar.

"sayang,ini sms siapa? kok kayaknya akrab bener gini smsnya?
eh,itu temen aku sayang,anaknya cewek kok sayang tenang aja."

pikiranku semakin kacau,masak iya sih cewek namanya ARGA.
trus aku nyoba tanya lagi kedia sambil becanda dikit.

"oh, anak jaman sekarang ini namanya aneh aneh ya sayang,cewek namanya kok ARGA
hihihihihi" sambil tersenyum pahit."

kulihat rani kayak orang yang salah tingkah dan aku sempet kaget sama sebuah alasan yang gak wajar di ucapin rani.
"eh ma'af sayang,aku tadi di suruh telefon mama katanya ada perlu." trus dia ambil hapenya yang masih ku genggam.

kucoba nahan emosi yang gak wajar ini,namun apalah dayaku.
rasa sayang ini memaksaku untuk tau rahasia apa yang di simpan sama rani.
belom sempat dia telefon,lalu aku berdiri dan mencoba bertanya apa yang sebenarnya terjadi.

"sayang,aku cuma pengen kamu jujur..
tolong kasih tau aku siapa arga itu?
aku tau dia cowok dan gak mungkin kan cewek itu namanya arga..?
aku salah apa sama kamu,sampe kamu bisa bohong kayak gini sama aku?"

lalu rani pun menangis dan memelukku.
kemudian dia jelasin siapa ARGA itu.
ternyata ARGA itu cuma temen sekolahnya waktu SMP,tapi dia juga pernah jadi pacar rani.
namun semua itu membuatku semakin emosi.

serentak aku berdiri dan melepaskan pelukan rani.
"sayang,ma'af kalo selama ini aku terlalu sibuk sama tugasku.
tapi jujur,aku gak pernah lupa sama kamu.
setiap aku selesai kerjain tugas,aku langsung telefon kamu kan?
tapi kenapa kamu jadi kayak gini sama aku?
kalo aku memang punya salah,kasih tau aku salahku dimana?"

rani pun hanya menangis dan terus memegangi tanganku.
tanpa seucap kata yang terlontar dari mulutnya,emosiku semakin menjadi.
dan akhirnya keluarlah kata kata keras dari mulutku.

OKE,KALO KAMU CUMA DIEM AJA DAN GAK MAU JAWAB PERTANYA'ANKU.
AKU TRIMA RAN,AKU UDAH CUKUP TAU DARI SINI TERNYATA KAMU PUNYA SEBUAH KEBUSUKAN.
AKU PIKIR SEMUA AKAN BERAKHIR INDAH RAN,TAPI TERNYATA INI YANG KAMU MAU!!
LEBIH BAIK KITA PUTUS!!

rani pun spontan memeluk ku sambil menangis tersendak sendak.
aku pun akhirnya gak tega liat rani kayak gitu.
lalu aku duduk kembali dan memeluk rani.
kulihat dia sudah tak menangis lagi.
sa'at kurebahkan dia di sofa,ternyata rani tak sadarkan diri.
dan sebuah kepanikan mulai memenuhi pikiranku.
aku tak tau harus bagaimana.

"rani,bangu sayang..
ayo bangun sayang,jangan bikin aku takut.
kamu kenapa rani.
rani bangun.."

usahaku untuk membangunkan rani pun ternyata nihil dan rani masih tak sadarkan diri.
akhirnya kuberanikan diri menelfon mama rani yang masih bekerja untuk segera pulang.
lalu mama rani pun datang dan bertanya apa yang sedang terjadi.
"van,kenapa rani van?"
"anu tante,rani tadi nangis, trus dia meluk irvan, pas irvan nyoba rebahin rani,
ternyata rani udah pingsan tante" dengan kondisi panik,aku sembunyikan sebuah pertengkaran tadi.

"ya udah,kalo gitu bisa minta tolong angkatin rani kekamarnya van? biar tante panggilin dokter."
"iya tante." tanpa banyak basa basi lalu ku angkat rani masuk kedalam kamarnya.

setelah menunggu setengah jam,akhirnya dokter yang di panggil mamanya rani dateng.
kemudian dia masuk ke kamar rani dan memeriksa keada'an rani.

aku gak tau rani kenapa bisa pingsan dan aku gak ngerti rani punya sebuah penyakit yang ternyata bisa membahayakan nyawa rani.
ku tuggu di ruang tamu rumah rani sampe dokter itu keluar.
tapi yang keluar cuma mamanya rani.

"ivan,sekarang kamu pulang dulu ya nak? biarin rani istirahat dulu.
nanti kalo rani udah sehat kamu main kesini lagi ya ivan."

"tapi rani kenapa tante?"tanyaku sengan segala rasa cemas.

"oohh,rani cuma kecapek an kok,paling 2 hari lagi juga udah sembuh." hibur mama rani padaku.

dengan rasa kecewa sesungguhnya aku gak mau pulang.
aku takut terjadi apa apa sama rani.
tapi mau gimana lagi,hari udah mulai gelap.
akhirnya aku pun berpamitan sama mama rani untuk kembali kerumahku.


hari demi hari tak ada kabar tentang rani.
aku semakin cemas dan gak tau harus berbuat apa.

sampai kecemasan itu pun menjadi sebuah mimpi yang tak pernah kuinginkan.
dalam mimpi itu aku melihat rani sedang bergandengan tangan di taman kota sama Arga.

kemudian aku pun terbangun dan melihat hapeku.
ternyata masih tak ada kabar dari mama rani.

keesokan harinya,tepatnya 5 hari aku tak mendapat kabar rani.
akhirnya mama rani pun menelfonku.
dia menyuruhku untuk pergi kerumah sakit.

"halo,ivan?
-iya halo tante,gimana keada'an rani?tanyaku dengan nada cemas
-gini ivan,kamu sekarang lagi sibuk gak?
-oh enggak tante,ini ivan barusan pulang sekolah tante.
-bisa ke RSA bentar gak van? tapi gak usah mikir aneh aneh ya,rani gak kenapa kenapa kok van.
-iya tante,bisa bisa.. ivan langsung kesana ya tante.
-iya nak,ati ati ya?"

kemudian aku pun bergegas ganti baju dan langsung pergi kerumah sakit itu.
dalam perjalanan hatiku pun bertanya.
apa yang sedang terjadi sama rani?
rani sakit apa kok sampai di bawa ke rumah sakit?

akhirnya aku pun sampai dirumah sakit itu.
di depan pintu masuk ternyata mama rani sudah menungguku.
lalu kami pun berdua menuju kamar inap rani.
sabil berjalan mama rani terus nyoba nenangin pikiranku.
dia nyoba yakinin aku bahwa rani sekarang sudah senang.

lalu sesampai di sebuah kamar,mama rani nyoba nenangin kecemasanku.
"ivan.. ivan gak boleh sedih ya,rani udah cerita semua sama tante, dan rani seneng banget semenjak jadi pacar ivan
jadi ivan harus tetep tegar nerima semuanya ya nak?"

"tapi rani kenapa tante? tanyaku pada mama rani."

"udah sekarang kamu masuk kedalam aja,entar kamu tau kok."


dan tanpa kusadari setelah aku masuk,ternyata ruang itu adalah kamar mayat.
di situ cuma ada 1 orang yang tertutup kain putih.
aku pun tak pecaya kalo itu rani.
kemudian kubuka kain putih itu dan kulihat,ternyat itu benar benar rani.
air mata ini tak kuasa terbendung lagi.
seluruh badanku terasa begitu lemas.
untuk berbicarapun terasa begitu sulit.
aku hanya mampu memandangi seorang yang sangat kucintai kini sudah terbujur tak berdaya.

lalu aku pun tak sadarkan diri.
sa'at aku terbangun,aku sudah berada di sebuah ruangan.
lalu aku beranjak untuk mencari rani kembali.
tapi di depan ruangan itu,ternyata mama rani sudah menungguku.
"lho,mau kemana ivan?tanya mama rani
mau cari rani tante,rani kemana tante?rani kenapa tante?"
tak kuasa ku menahan emosiku hingga akhirnya akupun menangis dan bersujud di kaki mamanya rani
lalu mama rani pun mencoba membantuku berdiri.

"sudah nak,ayo sekarang ikut tante kerumah rani yang terakhir,nanti tante ceritain apa yang sedang terjadi sama rani."
sambil menangis aku berjalan menuju sebuah mobil pribadi milik mamanya rani.
di dalam mobil itu mama rani pun bercerita.
bahwa ternyata sejak usia 6 tahun,rani sudah di vonis dokter terkena kanker otak.
dan dokter pun tak bisa menjamin umur rani bisa panjang.
setelah aku tau semua itu dan setelah aku melihat rani yang untuk terakhir kalinya.
rasa bersalah yang begitu besar selalu menghantui hari hariku.
dan sampai sa'at ini,aku pun masih tak mampu menghilangkan rasa bersalah itu.

kini semua seakan menjadi sebuah sayatan hitam yang tak mudah terhapus oleh waktu.
karena emosiku,seseorang yang paling kucintai dan kusayangi kini tlah pergi.
karena rasa cemburuku, semua hal yang tak kuinginkan,kini telah terjadi.

ma'afkan aku rani.
dalam setiap cerita cintaku,sedikitpun aku tak pernah melupakanmu.
karena bagiku,cintamu selalu ada dalam hatiku.
selamat tinggal bintang hatiku.
doaku kan selalu ada untuk menghantarmu menuju surga.

0 komentar:

Poskan Komentar